Posted in: Berita

Penyalahgunaan Berita Hangat

Pengadilan Distrik Distrik Selatan New York telah menerapkan doktrin penyalahgunaan “berita hangat” dalam konteks berita utama berbasis Internet. Doktrin tersebut dianggap oleh pengadilan untuk menolak mosi untuk menolak klaim Associated Press terhadap All Headlines News, sebuah layanan agregasi headline berita berbasis Internet. Keputusan tersebut merupakan pengingat yang menarik akan adanya penyelewengan di beberapa negara bagian AS sebagai penyebab tindakan pelanggaran hak cipta yang terpisah namun serupa.

Konteks hukum Doktrin penyalahgunaan www.kitaswara.com berita hangat ditetapkan sebagai jenis persaingan tidak sehat pada tahun 1918 oleh Mahkamah Agung AS di International News Service v Associated Press . Doktrin ini berfungsi untuk melindungi hak ‘properti semu’ dari organisasi pengumpul berita dalam berita terbaru – konten yang sensitif terhadap waktu yang dengan cepat kehilangan nilai saat masuk ke ranah publik. Sejak asalnya, penyalahgunaan telah bertahan dari berbagai perubahan pada cara hukum Federal dan Negara Bagian berinteraksi, meskipun dalam ceruk yang lebih sempit (dijelaskan dalam NBA v Motorola ):

(1) penggugat menghasilkan atau mengumpulkan informasi dengan biaya tertentu;

(2) informasi sensitif terhadap waktu;

(3) penggunaan informasi oleh tergugat merupakan tumpangan gratis atas upaya penggugat;

(4) tergugat bersaing langsung dengan produk atau layanan yang ditawarkan oleh penggugat; dan

(5) kemampuan pihak lain untuk menunggangi upaya penggugat atau orang lain secara bebas akan mengurangi insentif untuk memproduksi produk atau layanan sehingga keberadaan atau kualitasnya secara substansial terancam.

Fakta Sebagai mosi pra-persidangan, fakta yang dimohonkan oleh AP dianggap benar dan kesimpulan yang diambil untuk kepentingan penggugat. Karena itu, banyak fakta yang relevan dengan keputusan “berita hangat” relatif tidak kontroversial karena relevan dengan penerapan doktrin.

AP adalah organisasi berita yang sudah lama mapan dan terkenal. AP menyampaikan bahwa akan sangat bersusah payah dan mengeluarkan biaya untuk melaporkan berita asli dari seluruh dunia. Sebaliknya, AHN berfokus pada penyediaan umpan konten berita untuk langganan berbayar. Bisnis AHN didasarkan (sebagian) pada penulisan ulang headline AP untuk dipublikasikan di seluruh jaringan distribusinya. Salah satu fakta persuasif adalah AHN sendiri tidak melakukan penelitian yang signifikan dalam membuat pemberitaan.

Analisis Pengadilan Distrik menegaskan bahwa penyebab tindakan penyelewengan “berita hangat” tetap dapat dilakukan di bawah hukum New York, dan tidak didahului oleh undang-undang federal, tempat tes NBA dipenuhi.

Salah satu syarat utama untuk menetapkan penyalahgunaan “berita hangat” adalah adanya unsur “tumpangan bebas”. Dalam sebagian besar kasus “berita hangat” (setidaknya yang akan menyebabkan begitu banyak kekhawatiran untuk dibawa ke pengadilan) persyaratan lainnya hampir dianggap telah dibaca.

Persyaratan utama lainnya adalah bahwa tindakan tersebut harus tersedia di yurisdiksi yang relevan. Pada fakta kasus tersebut, Pengadilan distrik memutuskan bahwa hukum New York mengatur klaim AP (di mana perusahaan tersebut berkantor pusat), tetapi temuan yang berbeda mengenai hal ini dapat membuat penyalahgunaan “berita hangat”.

Hal penting yang perlu diingat adalah bahwa dalam konteks mosi untuk memberhentikan ini, AP hanya perlu menetapkan bahwa peluang keberhasilan untuk klaim pembebasannya (berdasarkan asumsi bahwa bukti yang dimohonkan dalam pengaduannya benar) adalah sesuatu di atas hanya spekulatif dan bergerak menuju masuk akal. Karena itu, komentar dari pengadilan jauh dari kata terakhir tentang penyalahgunaan “berita hangat”.

Signifikansi praktis Penting untuk mempertimbangkan penyebab tindakan lainnya saat meninjau keadaan yang berpotensi melanggar hak cipta.

Pengadilan dalam kasus ini dan lainnya belum memberikan panduan yang signifikan tentang apa yang dimaksud dengan “tumpangan gratis”. Ini menjadi perhatian khusus pada antarmuka model bisnis “tradisional” dan “ekonomi jaringan baru”, di mana seseorang berfokus pada nilai informasi itu sendiri, sedangkan yang terakhir mengasumsikan bahwa informasi tersedia secara bebas dan nilai tersebut berasal dari layanan untuk menyediakan dan mengaturnya.

Pertimbangkan, misalnya, agregator berita berbasis Internet yang mendistribusikan tajuk berita dalam format yang dapat dicari dari sejumlah layanan daring lainnya – apakah itu tumpangan gratis? Beberapa orang mungkin berpendapat bahwa agregator hanya ada karena isinya. Orang lain mungkin berpendapat bahwa inovasi layanan agregat adalah sesuatu yang harus didorong, dan mengingat upaya pengembangan yang terlibat, tidak boleh dianggap sebagai tumpangan gratis.

Sekalipun ini adalah tumpangan gratis, ada banyak situasi di mana layanan tersebut menghasilkan keuntungan (daripada merugikan) sumber aslinya. Agregasi dan distribusi tajuk berita bisa dibilang bermanfaat bagi penggugat jika lalu lintas situs web dikirim kembali ke sumber berita. Persyaratan lima untuk penyalahgunaan tidak akan dipenuhi dan tidak akan dapat ditindaklanjuti sebagai persaingan tidak sehat (tetapi mungkin juga dapat ditindaklanjuti karena sebab lain).

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *